Friday, December 23, 2011

Wacana Seni's Photo


Gambar-gambar semasa Wacana Seni : Ahmad Merican. Malas nak update blog, letak gambar personal je lah. hahah










Thursday, December 22, 2011

Ayam Jantan Ayam Betina by Azim Sharim

Pementasan Teater Ayam Jantan Ayam Betina

18 Disember 2011

DK500 UiTM Puncak Alam

Pengarah : Azim Sharim

Pelakon : Amir Zahari / Sofea Razali Baby / Syarifah Noorfariza

Mengisahkan keluarga Rahim didatangi oleh Dollah yang menuntut ganti rugi
sebanyak RM5000 kerana anak perempuannya telah dicium oleh anak lelaki rahim.
tindakan dollah itu telah menyebabkan midah, isteri kepada rahim marah dan tidak mahu membayar ganti rugi tersebut kerana pada waktu anak lelakinya melakukan perbuatan itu, dollah tidak berada di tempat kejadian. Maka tercetuslah konflik di antara keluarga Rahim dan dollah.

Pertama kali nak aku ucap congragts kepada Azim sharim kerana berjaya mengarah teater Ayam Jantan Ayam Betina ini. Secara keseluruhannya aku suka dengan teater ini kerana ceritanya ringkas dan padat namun sarat dengan elemen lakonan yang mantap. Lakon layar yang diberi agak baik dan kesemua pelakon bermain dengan wataknya secara tersendiri. Bukan mudah untuk memberikan teater yang berunsurkan komedi yang mencuit hati. Dia kelihatan sudah plan setiap kedudukan pelakon, gerak-geri pelakon dan semuanya sudah ditetapkan. Usaha itu harus dipuji kerana jika dibandingkan dengan 2 lagi teater, kekemasan itu berpihak kepada teater ini. Bukan mudah untuk mengawal kesemua pelakon di dalam pentas. Dia juga telah mengolah teater ini dengan kehadiran pelakon-pelakon yang hebat di mana setiap pelakon memiliki watak yang penting dan watak pembantunya juga bukan sekadar PEMBANTU, malah ‘memberi’ sama seperti pelakon utama. Tiada istilah watak tidak penting dalam cerita ini.

Rahim dimainkan oleh Amir Zahari. Apa yang perlu aku katakan, dia memang pandai berlakon. Aku memang biasa menonton lakonannya di kelas mahupun di kampus dan memang terbukti lakonannya memang menjadi. Apatah lagi bergenre kan komedi, memang makanan dia lah. Tapi aku sedikit ralat kerana Amir tidak membawakan watak yang lebih berat atau keluar dari kotak kerana orang memang sudah mengenaalinya dengan perangainya sebegitu, jadi apabila memainkan watak komedi, memang menjadi dan ada juga yang ingin menonton teater ini bukan kerana watak Dollah itu sendiri, namun Amir itu sendiri yang orang nantikan. Jadi jika dia memainkan watak yang lebih berat yang tidak pernah dilakonkan, mungkin akan menjadi buah mulut orang pada masa akan datang. Dia nampak sesuai dengan watak Rahim ini kerana watak itu adalah watak tua, jadi mukanya memang nampak sedikit berumur dan pilihan itu adalah tepat. (Pujian atau ape tu? Haha). Dari segi lakonan aku tak perlu bantahlah sebab dia memang boleh berlakon. Cuma apa yang merimaskan mata adalah dari lakonan dia itu, dia tidak memperbaharui gaya lakonannya kerana setiap gerak geri yang dibawakan adalah sama semasa dia di zaman diploma lagi. Walaubagaimanapun, pujian harus dipuji kepadanya kerana dia Berjaya membuat orang tidak kering gusi apabila menonton.

Baby memainkan watak isteri kepada Rahim. Menerusi persembahannya, dia boleh dikatakan sebagai pelawak juga kerana ada beberapa gerak tubuh yang dilenggokkan Berjaya membawakkan wataknya sebagai komedi. Keserasiannya bersama Amir tidak boleh disangkal kerana mereka memang SECOCOK bila digandingkan. Tidak ada masalah gabungan antara Amir dan Baby kerana mereka berdua kelihatan berebut-rebut untuk memujuk penonton untuk tergelak ketawa bersama mereka. Kadang-kadang aku tergelak sendiri dengan lakonan yang disembahkan olehnya kerana aku tidak pernah menyangka dia boleh membawakan watak seorang ibu yang mempunyai dua orang anak dengan keluarga yang kalut. Dengan kewujudan isteri Rahim ini sekaligus telah menggamatkan lagi keluarga Rahim yang memangnya sudah gamat dan aku juga terfikir baby memang sesuai watak mak-mak seperti ini kerana nampak macam real.

Syerry memainkan watak sebagai isteri kepada Dollah. Penampilan pertamanya di atas pentas menampakkan dia seperti seorang ayam betina yang sedang marah, (simbolik kepada rambutnya, baju kembang di lengan dan berwarna merah) nampak stunning. Aku pernah melihat dia berlakon dalam mana-mana teater, Cuma aku tidak pernah nampak dia membawakan watak yang bukan kemahuannya. Aku cuba menantikan Syerry membawakan watak anaknya sendiri, dengan pakaian berwarna warni dan bersuara sengau, tetapi tidak. Walau bagaimanapun, apa yang dipersembahkan olehnya menarik. Suaranya jelas, kata-kata diluahkan satu persatu Cuma lakonannya agak terbatas. Unlike Amir and Baby, pergerakan tubuh Syerry sedikit tertutup berbanding mereka berdua yang ‘melebarkan sayap’ mereka di atas pentas kerana kebiasaannya, pelakon teater, pergerakannya besar. Keserasian Syerry dengan suaminya agak sedikit terbatas, mungkin kerana pakaian yang dipakai oleh Syerry dengan pasangannya tidak sesuai. Apabila Dollah dan dia masuk ke rumah Rahim, Dollah dan dia nampak seperti pasangan bercinta dan bukan sepasang suami isteri. Tapi apa yang saya percaya mereka sudah bersungguh-sungguh

Watak-watak lain yang dicungkil seperti, Dollah, Kadir, Tuan Mansur, Ana, Ani serta Samson sangat membantu bagi membuatkan jalan cerita ini menarik. Watak Tuan Mansur adalah kegemaran aku buat masa ini. Sampai sekarang !! hahah. I don’t know lah, dia make-up sikit je, pakai kemeja batik kot, dah nampak macam orang tua yang kaya. Pilihan watak yang sangat tepat. Paling suka babak dia membebel seorang diri apabila bertemu dengan Rahim dan isteri. Watak-watak lain banyak yang membantu. Dolah misalnya memainkan watak dengan sepenuhnya dan mempunyai keseimbangan wataknya dengan Rahim. Apa-apa pun semua pelakon bukan berlakon secara shok sendiri.

Ada beberapa elemen yang menggangu semasa pementasan ini berlangsung. Pertamanya adalah set. Pertama sekali apabila lampu dibuka adalah melihat set. Set itu mungkin nampak sesuai dengan kehidupan mereka tetapi tak tahulah, ada something yang macam tak kena. Nampak sedikit kosong di situ dan diisi dengan sofa. Sofa itu kalau dibeli memang beli satu-satu ye? Maksudnya bukan kah selalu semuanya full set? Boleh saja kalau full set kan sofa itu dengan sofa rotan. Nampak seperti keluarga yang sederhana dari meletakkan sofa yang pelbagai fesyen.

Kemudian lampu, agak sedikit malap kepada pelakon. Ada satu di babak akhir, semua pelakon masuk pentas. Jadi ada yang terang dan ada yang gelap. Ada beberapa kali dalam pementasan, lampu akan dispot kan kepada pelakon seperti Tuan Mansur berhujah, lagu Malam Bulan Dipagar Bintang, dan ada lagi beberapa babak, sesekali spot itu menjadi, tetapi kadang-kadang tidak menjadi dan membuatkan pentas gelap.

Pujian harus dipuji kepada audioman, kerana sound effect sangat membantu dalam jalan penceritaan dan ianya selari dengan lakonan mereka. Kita seperti menonton rancangan di dalam TV pulak apabila sound effect disumbat semasa persembahan. Sangat menarik.

Ceritanya ringkas, padat dan tidak jemu ditonton dan sekali lagi tahniah diucapkan kepada Azim Sharim kerana berjaya membuktikan arahannya hebat. Credit juga kepada team produksinya yang bertungkus lumus menjayakan teater ini dengan ribuan press yang membuat liputan. Dari 5 aku bagi 3 ½ bintang.

Sunday, December 18, 2011

TANAH PUSAKA ; Ahmad Merican


Tan sri Ahmad Merican merupakan tokoh yang amat dikagumi kerana jasa dan bakti beliau di dalam bidang muzik dan penyiaran. Beliau telah mengubah lagu kebangsaan iaitu 'Negaraku' serta lagu patriotik yang cukup sinonim dengan kita semua iaitu 'Tanah Pusaka'. Beliau juga merupakan pengasas bagi stesen televisyen utama si Malaysia RTM, TV3, NTV7 serta TransTV di Bandung, Indonesia.

Bersama kita mendekati, mengenali serta berkongsi ilmu bersama tokoh tersohor ini dalam Wacana Seni: TANAH PUSAKA - Ahmad Merican seperti ketetapan berikut:

Tarikh : 21 Disember 2011 (Rabu)
Masa : 2 petang
Tempat : DK 500, UiTM Puncak Alam

Untuk para pelajar dari UiTM Puncak Perdana, pengangkutan bas disediakan. Sila berkumpul di hadapan kolej pada jam 12.00 tengah hari.

Sebarang pertanyaan, sila hubungi:
Farhana Azwanee Ismail : 012-2316515
Shafikah Sobri : 013-6436589

"...Ahmad Merican is a big name in the world of entertainment and broadcasting. You will learn a lot from him. dont miss this opportunity to listen to one of the giants of Malaysian radio and tv..."
-Datin Noraini, Lecturer of Faculty of Artistic & Creative Technology-

Wednesday, December 14, 2011

Faizal Tahir - Buta


video


Mampukah dirimu bertahan begitu
Benarkah begini mahumu terus sembunyi
Untuk apa selama ini
Diriku selalu disini
Butakah kamu

*Bukan tak pernah ku memberi kata..ku kan ada
Bukan tak pernah ku memberi rasa yang sempurna
Takkan lagi ada yang sepertiku
Kau kan sedar,terlewat dan sesal

Mampukah jantungmu menahan semua
Sedarkah perit pun tak perlu,biarku hapus
Untuk apa diriku ini
Yang mampu kau terus punyai
Butakah kamu

Luruh keringat bertahan
Hati,jiwaku serahkan
Terabai,tersisih jauh
Tuhan tolong buka mata hatinya
Buka mata
Aku didepanmu

Buta! Buka mata! Aku kan ada!
Bukan xpernah kumembuat kau rasa sempurna
Bukan tak pernah kumemberi semua yang kuada
Takkan lagi ada yang sepertiku
Kaukan sedar,terlewat dan sesal

Ataupun ku yang BUTA


Saturday, December 10, 2011

Pementasan Teater MATA RINGGIT by Nur Ain Othman


Pementasan Teater Mata Ringgit
10 Disember 2011
Malaysia Tourism Centre Kuala Lumpur

Pengarah : Nur Ain Othman
Pelakon : Nur Atikah Zulkepli / Khairul Anuar / Aznue Jaimie

Mata Ringgit mengisahkan Mona, seorang wanita cantik yang telah berkahwin dengan seorang lelaki berusia yang berada. Namun, suaminya diserang penyakit kanser lidah dan ditahan di hospital. Mona didatangi seorang lelaki iaitu Iskandar yang cuba menggodanya namun menggunakan alasan untuk berjual beli. Mona bertindak menjual barangan di rumahnya seperti marmar, kerusi sehingga katil untuk mengelakkan Iskandar itu daripada terus berada di rumahnya.

Dalam masa yang sama, tiga orang cucu tiri Mona, Helmi, Erin dan Sabri muncul untuk menuntut harta pusaka setelah menyedari keadaan datuk mereka yang terlantar di hospital. Mereka bertindak mengambil wang hasil jual beli antara Mona dan Iskandar. Apakah yang akan terjadi kepada Mona dan barangan kepunyaannya?

Pertama sekali bila aku melangkah ke tempat pementasan, aku segera berkata ‘panas’ sebab tak boleh pasang kipas kerana mengganggu pendengaran penonton. NOKTAH.

Pertama kali nak aku ucap congragts kepada Nur Ain Othman kerana berjaya mengarah teater Mata Ringgit ini. Secara keseluruhannya aku suka dengan teater ini kerana ceritanya ringkas dan padat namun sarat dengan elemen lakonan yang mantap. Lakon layar yang diberi agak baik dan kesemua pelakon bermain dengan wataknya secara tersendiri.

Mona dimainkan oleh Atikah. Apa yang perlu aku katakana, dia memang pandai berlakon. Aku memang biasa menonton lakonannya di kelas mahupun di kampus dan memang terbukti lakonannya memang mantap. Tidak ada kesalahan dialog atau tergelincir (mungkin) dan percakapannya jelas satu persatu walaupun berdegung dek kerana stage yang terbuka. She looks smashing walaupon memainkan watak sebagai nenek kepada 3 cucu itu. Dari segi lakonan aku tak perlu bantahlah sebab dia memang hebat. Cuma make-up yang digunakan aku rasa agak tebal dan menampakkan seperti dia adalah seorang mak datin yang berlagak muda. Oleh sebab dia memang dah cantik, rasanya tak perlu make-up tebal-tebal mungkin. Rasanya perlu di reduse sedikit lagi. Kostume yang digunakan Ika memang cantik tetapi seperti yang dicakapkan memang nampak seperti seorang MAK DATIN.

Iskandar dimainkan oleh Khairul Anuar. Pada mulanya aku sangkakan wataknya adalah seorang jurujual kerana dengan pakaian yang agak ‘skema’ dan berbeg pejabat melambangkan dia adalah sebegitu. Aku rasa Khairul masih gugup berada di atas pentas kerana ada beberapa kali dia tersasul dengan line nya dan mungkin terlalu berhati-hati berada di atas pentas. Tetapi keberaniannya harus dipuji kerana bukan semua orang boleh berlakon di hadapan orang secara LIVE. Ada beberapa babak yang menampakkan dia mencuba sedaya upaya untuk melakonkan watak itu. Watak ghairah dan menggoda Mona aku rasa dia perlu buat lebih lagi kerana emosi yang dilemparkan tidak begitu sampai dan kelihatan seperti takut untuk melakonkan babak itu. Nada suara pada setiap babak yang menemukan dia dan Mona tidak begitu seimbang kerana kadangkala suara Mona tinggi dan suara Is rendah begitu juga dengan pergerakan yang digunakan oleh Mona agak luas manakala Iskandar agak terkawal. Walau apapun congragts to him atas usaha lakonannya yang menjadi.

Watak Helmi dimainkan oleh Jaimie. Sesaat mula dia masuk ke pentas aku TERGAMAM. Senyap seketika. Aku tidak pernah melihat lakonan Jaimi di mana-mana dan pada ketika aku melihat tadi aku rasa dia bukan dia. Perwatakannya berubah menjadi seorang cucu yang sering meminta duit dari neneknya. Well aku terkejut gila bila melihat Jaimi berperwatakan sebegitu. Itu satu pujian yang harus dipuji kerana percubaannya itu Berjaya dan tidak nampak kekok bila ditonton. Walaupun keluar dalam beberapa babak, namun kemunculannya dinanti-nanti. Babak di mana Helmi mencari duit di dalam rumah mona membuat aku rasa cemas bila Jaimi mengasari Atikah sebab Jaimi agak kuat. Babak yang aku suka apabila die meminta duit dari Mona dan pertelingkahan berlaku membuat kita rasa tidak senang duduk untuk menonton. Graf lakonan Helmi dan Mona sama naik pada ketika itu begitu juga dengan suara. Tapi sayangnya, suara Jaimi sedikit serak membuatkan percakapannya tidak begitu didengari oleh penonton.

Watak-watak lain yang dicungkil seperti Sabri, Erin dan Isteri kepad Iskandar sangat membantu bagi membuatkan jalan cerita ini menarik. Watak Erin adalah kegemaran ku. Perempuan mengandung yang sering dok mintak duit dari neneknya dengan perutnya yang memboyot. Dialog yang diucap bersahaja dan komedi yang dilakukan SEMUA nya menjadi. Semua. Tetapi pada watak Isteri Iskandar, ianya lucu tetapi aku rasa seperti wataknya dirancang dan sedikit lambat.

Ada beberapa elemen yang menggangu semasa pementasan ini berlangsung. Pertamanya adalah suara pelakon. Suara mereka tidak jelas. Aku duduk dekat dengan pelakon tetapi bunyi suara macam jauh. Sayu aje. Mungkin kerana ianya adalah pentas terbuka dan walau mereka menjerit macam mana sekali pun, volume suara yang penonton dengar sayup-sayup. Babak pertama cerita ini aku lost sekejap sebab tak dengar apa yang mereka perkatakan ditambah dengan muzik effek air hujan.

Kedua pula adalah dari segi set. Setnya nampak mewah dari ruang tamu ke bilik tidur tetapi aku tak faham dari meja make-up nya nampak seperti meja make-up orang kampong dulu-dulu dan tidak match dengan lampu ikea dan lampu mega di ruang tamu. Hehhe. Katil juga begitu, nampak seperti katil orang kawin di kampong-kampung. Mungkin cadarnya boleh diganti dengan warna maroon yang lite supaya tidak nampak seperti cadar bilik pengantin dan jika dilihat kayu katil itu nampak seperti katil dari kampong. Mungkin aku tidak mengkaji set-setnya namun dari yang aku lihat, begitulah. Dan mereka jarang menggunakan kedua-dua set yang berbeza itu dengan kerap tidak seperti set di Hati Asid.

Ketiga pula adalah di tempat penonton duduk menyaksikan teater itu. Keadaan tadi amat panas dan mengganggu untuk kami menonton hingaga sampai ke penghujung. Mungkin pada belah malam tidak terasa panasnya, tetapi pada belah siangnya memang panas. Semua dok mengipas saja semasa menonton.

Pada posternya, selepas menonton aku fikir biar watak Mona sahaja digambarkan di dalam poster dari meletakkan 3 pelakon utama yang tidak nampak wajah. Ceritanya ringkas, padat dan tidak jemu ditonton dan sekali lagi tahniah diucapkan kepada Nur Ain kerana berjaya membuktikan arahannya hebat. Credit juga kepada team produksinya yang bertungkus lumus menjayakan teater ini dengan ribuan press yang membuat liputan. Dari 5 aku bagi 3 ½ bintang.

Pementasan Teater HATI ASID by Shukri Tahir


Pementasan Teater Hati Asid
9 Disember 2011
Dewan Kuliah 500 UiTM Puncak Alam

Pengarah : Shukri Tahir
Pelakon : Nabila Fatiha / Fifi Arif / Azah Nordin

Cerita ini mengisahkan tentang tiga beradik yatim piatu iaitu Sara, Maria dan Sofea. Disebabkan ayah yang telah mengilangkan diri, dan ibunya membunuh diri semasa mereka kecil, mereka terpaksa tinggal bersama Tok Cik, atuk saudara mereka yang merupakan satu-satunya keluarga terdekat. Segala rintangan dan kesusahan yang dihadapi mereka selama bertahun-tahun telah berjaya diharungi oleh adik beradik ini, termasuklah juga apabila Tok Cik telah jatuh sakit. Walaubagaimanapun, masalah seterusnya yang melanda bakal memberi cabaran paling genting sekali buat mereka beradik. Sofea, adik bongsu telah dituduh dalam cubaan membunuh suaminya. Alasannya....hanya kerana tidak suka melihat muka suaminya. Menyedari adik bongsunya itu masih selindung disebalik alasan tidak munasabah itu, Sara dan Maria tetap mengambil keputusan untuk membantu adik kesayangan mereka menyelesaikan kes tersebut walau apa jua sekali pun. Dalam pada itu juga, Sara dan Maria juga tidak terlepas daripada menghadapi isu peribadi mereka tersendiri yang juga terselit. Konflik yang bakal terjadi dan terdedah merupakan perkara-perkara yang mereka harus hadapi dan selesaikan sekiranya mereka mahu meneruskan kehidupan.

Congragts kepada tuan pengarahnya Shukri Tahir kerana berjaya memikul tanggungjawab sebagai seorang pengarah yang baik. Dia Berjaya mengawal pelakon di dalam setiap babak dan Berjaya mengawal emosi penonton pada setiap babak dengan halus kerana setiap babak mempunyai graf emosi yang berbeza dan penonton boleh mengikut rentak graf tersebut. Secara keseluruhan teater ini berlangsung membuktikan bahawa Shukri boleh menjadi pengarah harapan selepas ini bagi menjadi pelapis teater pada masa akan datang dan screenplay yang dilakukan adalah baik sekali.

1st of all opening nya dimulakan dengan teaser. Agak menarik kerana memulakan jalan cerita dengan cara sebegitu at least dapat memendekkan scene yang jika dipentaskan agak panjang tetapi diganggu dengan set yang agak tinggi membuatkan penonton dapat melihat separuh sahaja pada skrin.

Fifi, wataknya adalah Sara seorang kakak yang kesunyian. Wataknya muncul di atas pentas agak kurang kerana tidak ada impak yang kuat bagi menunjukkan dia berada di atas pentas. Selalunya apa yang saya tahu, apabila pelakon utama muncul di atas pentas perlu ada satu gimik yang membuat penonton sedar akan kewujudan watak utama itu. Aku pernah menonton Fifi sebelum ini berlakon di atas pentas tetapi kali ini aku rasa ianya adalah antara persembahannya yang paling baik. Aku perasan dia ada sedikit gugup dan banyak kali tersalah sebut tetapi ianya dapat ditutup oleh lakonannya yang bersahaja.

Azza membawa watak Maria juga adik-beradik mereka. She looks superb, glam and attitude. Secara jujurnya aku tidak pernah menonton Azza berlakon di mana-mana pentas atau filem pendek terutama di pentas teater dan aku amat terperanjat kerana dia mempersembahkan lakonan yang mantap dan memberikan lakonan yang terbaik dalam teater itu. She did really good job sebab tidak ada kesalahan bahasa tubuh apabila berlakon dan tidak ada cross line antara pelakon lain bercakap. Dan aku juga teruja dengan lakonannya yang bersahaja dan mampu membuat penonton tertawa dengan aksi komedi yang dilakonkan menjadi.

Sofea dimainkan oleh Bieya. Aku juga pernah menonton lakonan dia sebelum ini dan aku rasa lakonannya kali ini menjadi. Sebab sebelum ini aku tengok dia hanya melakonkan watak yang cliché dimana cinta-cinta, putus cinta dan kali ini membawakan watak yang serius tetapi berkomedi. And one more thing yang aku suka pasal lakonan Bieya adalah dia seorang yang beriya-iya membawakan lakonan itu maksudnya dia membuat homework tentang lakonan dan wataknya. Aku agak terkejut dengan lakonannya kerana kali ini dia tak cover-cover cantik, siap boleh berlakon cacat lagi. Haha. Overall lakonan semua sangat okay.

Cuma ada beberapa perkara yang menggangu semasa teater ini berjalan. Pertamanya muzik background yang tidak pernah wujud sejak babak pertama muncul jadinya kadang-kadang mood itu hilang secara tiba-tiba. Cuma ada satu babak dimana ada satu lagu cinta dimainkan tetapi itupun dengar halus sahaja macam dalam kelambu.

Kedua pula adalah pada setnya. Aku kurang jelas tentang status rumah dan keluarga itu adakah jenis orang berada atau sederhana kerana ruangan dapurnya lihat seperti orang ada-ada tetapi pada ruang tamu terutama nya pada dinding ke tangga nampak seperti rumah orang sederhana. Tetapi setnya gah, memenuhi seluruh ruang pentas. itu harus dipuji.

Ketiga pula adalah props yang ada kurang digunakan oleh pelakon contohnya seperti bahagian ruang tamu, mungkin gambar-gambar lama yang digantung boleh digunakan atau diusik oleh pelakon kerana ianya nampak mati disitu. Aku tahu las copaqe ada menaja teater ini yang ada di poster tetapi dengan sebuah patung upin ipin di ruang tamu membuat aku pelik kenapa ianya wujud di situ sedangkan tidak ada kanak-kanak yang ditunjukkan di rumah itu. Mungkin itu cara untuk menampakkan ianya ditaja tetapi mungkin rasa lain kot.

Ceritanya agak panjang dan jika tiada muzik latar maka ianya bosan sedikit dan mungkin itu adalah kesilapan teknikal yang berlaku pada hari pertama ini dan jangan ia dibiarkan pada pementasan akan datang. Tetapi terus terang saya katakan komedinya menjadi.

Secara keseluruhannya teater Hati Asid arahan Shukri Tahir yang dilakonkan oleh Nabila Fatiha, Fifi Arif dan Azza Oezil memberikan satu kesan yang mendalam terhadap jalan cerita dan lakonannya. Dari 5 aku bagi 3 bintang. ;p

Thursday, December 8, 2011

Ombak Rindu


Okay cerita bermula apabila saya dengar ramai sangat memuji filem Ombak Rindu ini dan dari magazine, paper, radio semua sedang memperkatakan tentang filem ini. Lebih teruja lagi apabila 4 hari tayangan bermula sudah mencecah pulangan RM 4 juta. Sudah seminggu filem ini keluar baru aku dapat tonton hari ini.

1st of all aku nak ucap tahniah lah kepada Osman Ali kerana menggandingkan pelakon mantap Malaysia between Maya Karin, Aaron Aziz dan Lisa Surihani.

Aaron Aziz dalam filem ini agak sedikit sama dengan lakonan-lakonannya sebelum ini. Tidak banyak perbezaan. Cuma kali ini dia membawakan watak yang sedikit kejam (bagi saya) kerana membeli wanita sebagai perempuan simpanan. Ok 1st sekali, watak Aaron digambarkan sebagai seorang kaki perempuan, simpan perempuan dan seumpamanya yang boleh dikatakan buruk perangai. Tetapi bila dah berkahwin, dan prasangka Maya sudah mengandung dan memarahinya tanpa usul periksa, terus berubah menjadi suami yang baik. Apakah !? terlalu drastic.

Maya Karin dalam filem ini cantik bertudung. Begitu juga dengan Aaron, lakonan Maya sama seperti lakonan-lakonannya sebelum ini. Tetapi ada sedikit perubahan pada dirinya apabila sering mengawal emosi di dalam filem ini

Lisa Surihani digambarkan sebagai seorang yang glamour dan cantik. Cantik ya, Lisa memang superb dalam cerita ini tetapi dia kurang nampak glamour walaupun kononnya dia seorang pelakon. Pada babak pertama Lisa muncul di dalam filem ini adalah di lapangan terbang dan ramai press membuat liputan. Tetapi nampak hambar dan agak tidak senang untuk ditonton. Wataknya sering menentang Aaron dan itu bagi saya adalah favourite saya. Bhahaha

Dalam filem ini ada beberapa elemen yang menggangu apabila saya menonton pertamanya yang paling ketara adalah jalan ceritanya. Ya cerita ini di adaptasi dari novel, jadi mungkin Osman ali meniru sebijik-sebijik saya pun tak tahu tapi perjalanannya agak slow. Terus terang saya menguap pada 20 minit pertama tayangan ini dijalankan. Tak tahulah mungkin opening Act 1 nya mendatar.

Kedua pula adalah editingnya. Editingnya selalu mengganggu penonton kerana sering fade black pada setiap transition scene by scene dan adanya mati cepat secara tiba-tiba.

Ketiga pula adalah saya kurang menggemari lagu latar file mini dan saya rasa terganggu apabila lagu ini dimainkan pada babakk-babak sedih. Hhahaha

Keempat pula adalah file mini terlalu panjang. Durasinya 2 jam 6 minit. Saya rasa file mini tidak sesuai difilemkan dan ianya lebih baik dijadikan drama siri. Mungkin masa yang tidak cukup lah membuatkan file mini jadi sebegitu. Watak ayah kepada Aaron mungkin lebih besar tetapi dalam file mini hanya wujud dalam beberapa watak sahaja.

Walaupun saya tidak pernah membaca novelnya (yang tidak suka pada novel pon) dapat rasa, banyak scene yang terbuang dan banyak watak yang diabaikan dan mengambil scene yang penting-penting sahaja. Dan itu membuatkan saya rasa tidak puas pada setiap watak.

Pada ibu bapa yang membawa kanak-kanak, rasanya macam terkedu seketika kerana pada pengawalan cerita memang banyak adegan Aaron dan Maya berpelukan dan saya rasa macam 18SX sekejap permulaan cerita itu. Hahahha.

Secara honest saya rasa saya bagi 3/5. Filem ini bagus tetapi masih ada kekurangan yang kita nampak namun boleh diperbaiki. Dan mungkin Ombak Rindu 2 akan menyusl tidak lama lagi mana kita tahu kan !? hahah

It's Not Just a Documentary, It's Perfect


Masa berlalu dengan pantas. Pejam celik pejam celik nil ah shooting terakhir kami di fakulti ini. Shooting dokumentari Rezeki di Garisan. (Tajuk dipilih oleh pensyarah) cliché kan !1 bhahahaa. Rasa seronok, fun sebab team ni memang macam ‘hareeemm’ haha. Tak pernah nak serious lah waktu shooting.

Tempat : Lubok China, Melaka

Tarikh : 2-4 Disember 2011

Penerbit : Farah Adibah Mohd Zaki

Pengurus Produksi : Farhana Azwanee Ismail

Pengarah : Amyer Zulfadly Mohd Khadari

Penolong Pengarah : Shafikah Sobri

Pengarah Fotografi : Isydihar Buhari

Audio : Mohd Khalid Takdir

Penulis Skrip : Rizuan Mat Nor

3 hari kat sane memang tak rasa. Penat tu memang lah penat tapi sebab asyik gelak kaw-kaw nye kat hutan-hutan tu siape x rasa kan. 1st day sampai pagi dalam pukul 9 pagi dah sampai dah. Mendung je cuaca. Dapat rakam cutaways lah dari pagi sampai pukul 1245. Kitaorang berjalan dari rumah pak cik tu sampai lah ke hujung kampong. Memang fun lah sambil jalan sambil rakam. Cuaca pulak mendung. Memang macam kat fraser hill la. Hahah.

Hujan turun mencurah-curah (nampak tak ayat tu) lepas solat Jumaat. Mulanya memang risau lah sebab Asri (kawan Kin selaku anak tuan rumah yang kitaorang menginap) cakap hujan akan sampai ke petang dan malam. Semua cuak. Tapi apa boleh buat, TIDOR lah !!! hahaha.

Malam tu kiteorang shoot lah. Dan alhamdulilah dapat jugak merakam apa yang kami nak. Memang berbaloi lah keluar malam-malam tu. I mean tengah-tengah malam tu. Heheh

Day 2. Start dari mana eh? Owh bangun pagi sebab nak shoot ayam. Pagi-pagi okay. Hahah mata masing-masing kuyu je. Redup je sememeh je. Cantik ok kiteorang shoot ayam tu di pagi hari. Tak caya tengok lah nanti. Hahah. Pssssttt tak leh cerita banyak, tak gimik lak nanti. Bhahahaha. Yang penting boleh singgah ke rumah pengantin plak tu. Dengan baju tak proper, kehulu kehilir nye. semua orang tengok. Hahah. MAKAN FREE lagi rumah pengantin !!!! hahaha.

Overall shooting kali ni memang best lah. Moment tu ade je pada setiap masa. Epic pulak tu. Ketawa berlekek-lekek tak ingat dunia. Harap semua okay sampai video ni siap. Orang kampong tu memang sporting, semua sanggup tolong. Character Driver memang terbaik. Pak cik dan mak cik owner rumah sangat baik. Tak boleh cakap lah betapa terharunya kitaorang masa nak balik hari tu. Tapi apa boleh buat, masa dah suntuk, semua kene pulang.